Jom Kita Berselawat

Merenung Diri Memperbaiki Tujuan Hidup

Assalamualaikum WBT dan Salam Sejahtera Allahumma Solli'ala Muhammad



Setiap apa yang dilakukan pasti berbalik kepada diri sendiri.
Islam mengajar kita sangat tepat.


"Cermin kehidupan... apa yang kamu perbuatkan pada cermin memantulkan kembali kepada diri kamu sendiri...  dalam cermin adalah tipu, contohnya tulis yang dilihat dalam cermin adalah terbalik... yang sebenarnya ada pada diri kamu sendiri..."



Terkenang lirik lagu popluar penuh dengan pengajaran suatu ketika dulu.



Tanya Sama Hati
Lirik Lagu Melayu
P. Ramlee
Filem: Anakku Sazali

Tanya pada pokok apa sebab goyang,
Nanti jawab pokok angin yang goncang,
Tanya sama langit apa sebab hujan,
Nanti jawab langit tanyalah awan.

Awan nanti kata aku kandung air,
Sampai tempat sejuk aku pun cair,
Tengok dalam air nampak bayang-bayang,
Campak satu batu bayang pun hilang.

Tanya sama hati apa rasa sayang,
Adakah tandanya nampak dipandang,
Kumbang rayu bunga bulan dan bintangnya,
Punya tanda-tanda hubungan mesra.

Tanya sama hati pernahkah merindu,
Tiba masa lena apa mimpimu,
Masa berjauhan apa nan dikenang,
Bila difahamkan itulah sayang.

Jikalau tidak kerana sayang,
Kuntuman kasih tak mungkin kembang,
Andainya jemu mengganti rindu,
Jambangan mesra tentulah layu.

Tanya sama hati pernahkah merindu,
Tiba masa lena apa mimpimu,
Masa berjauhan apa nan dikenang,
Bila difahamkan itulah saying.


Dengan kata mudah setiap apa yang kita perbuatkan adalah kerna diri sendiri.



Setiap perbuatan akan dibalas walaupun sekecil zarah.



Buat baik <<< dapat baik

Buat jahat <<< dapat jahat




Pemikir barat menyebut "More you give, more you get back"
Ia seolah-olah terjemahan menggunakan gaya Bahasa yang berbeza.  Perkara yang sama, namun terbatas pada ilmu dan istilah sahaja.


Contohnya,



Ketika kita sendang bekerja di sebuah organisasi yang menyediakan perkhidmatan kepada pelanggan.


Sebagai pekerja bawahan, kita dilihat bekerja untuk majikan.


Manakala majikan pula mengurus dan berfikir untuk penyediakan produk yang terbaik untuk pelanggan.



Produk yang berkualiti hasil dari proses yang berkualiti - Theory Quality Management (TQM).


Sekiranya pelanggan berpuas hati, produk tersebut akan laris dan ada repeat sales.


Syarikat untung.



Gaji dapat dibayar kepada pekerja.


Pelanggan dapat menggunakan produk yang baik.



Ia merupakan cycle yang tidak akan berhenti.




Balik kepada fungsi sebagai pekerja, kita memberi perkhidmatan yang terbaik kepada pelanggan, kita akan dapat kesannya.



Kita buat tak elok seperti membocorkan kapal yang sedang kita naiki.



Begitu juga diri kita sendiri.



Proses ini berlaku bukan sekadar dalam organisasi pekerja sahaja.  Malah ia tidak pernah berhenti walau sedetik.



Walau sekecil zarah.


Jangan menunggu masa untuk berbuat baik.



Jangan menuggu jarak.


Kerana jarak dan masa adalah tidak ada, sehingga diri kita pun tidak ada sebenarnya.



Merenungi diri sendiri dalam cermin diri, bukan cermin kaca.



Sumber: thevocket


Ramai yang rugi, bila hanya sekadar memandang, melihat atau hanya fokus tahap kefahaman dan kesedaran bahawa duit itu semata-mata rezeki.



Sedangkan ia lebih luas maknanya.


Siapa yang sedar tentang makna sebenar rezeki, pasti tidak lagi mengatakan "kaya" hanya pada harta.


Ia satu penipuan yang sangat besar.


Siapa yang menipu? melainkan diri sendiri yang menipu diri.



Penjelasan tentang; Salah faham rezeki hanya sekadar duit.


"Jangan mudah terpedaya dengan cermin dunia, sesungguhny ia palsu dan tidak kekal.  Tetaplah diri kita pada kehidupan akhirat yang abadi.  Teruskan bermimipi walau disiang hari"

Tag : rohani
2 Komentar untuk "Merenung Diri Memperbaiki Tujuan Hidup"

buat ape yg kita rase senang, yg penting seiring dengan tuntutan agama. baru bhgia. flaws orang biarkan, jgn jdkan sempadan teladan atau ap pon. sbb kita pn ade flaws masing-masing.

Back To Top